Jangan Ripped Off oleh Scammers Online – Tinjau Tip Penting untuk Melindungi Diri Anda

Online

Terlepas dari seberapa cerdas komputer banyak dari kita, kita kadang-kadang masih menjadi korban scammer online. Terkadang kontaknya sangat canggih, seperti dalam pesan phishing yang dirancang dengan baik. (Hei, aku pernah menggigit pesan yang seharusnya datang dari Microsoft.)

Di lain waktu Anda hanya duduk dan menertawakan absurditas e-mail, sampai Anda menyadari bahwa seseorang di suatu tempat baru saja dibawa naik. Scammers tidak akan pernah pergi, jadi penting untuk meninjau secara berkala beberapa elemen yang ft95 lebih umum yang akan Anda temukan dalam pesan penipuan. Menyadari hal ini akan membantu Anda agar tidak menjadi korban.

Tidak ada salam (“Tuan Jones,” “Hai, Bob!”) – Tentu saja. Spammer tahu bahwa pesan tersebut dikirim ke ribuan orang. Jika ia memasukkan nama tertentu di sana, dan itu bukan milik Anda, Anda akan segera menghapus pesan itu.

Bahasa Inggris yang Buruk – Banyak penipu daring hidup di bagian dunia di mana bahasa Inggris bukan bahasa ibu. Akibatnya, teksnya bisa sangat aneh. Saya baru-baru menerima email dengan baris subjek, “Saya sangat menarik Anda.” (Antrean diulang dalam isi pesan). Apakah teman dan anggota keluarga Anda menulis seperti itu?

Permintaan uang – Permintaan penipuan meminta uang dimuka untuk membayar biaya “pajak,” dan biaya lainnya. Anda diminta mengirim uang kemudian menunggu bagian lotere atau pot emas lainnya. Apa yang Anda dapatkan sebagai gantinya adalah aliran permintaan untuk lebih banyak uang. Tentu saja, Anda tidak akan pernah menerima sepeser pun dari lotere atau warisan yang seharusnya. Entitas yang sah tidak memerlukan uang muka untuk mengumpulkan penghargaan.

Permintaan data pribadi atau keuangan – Pencuri yang menyamar sebagai pejabat bank mengklaim bahwa mereka sedang menyelidiki aktivitas mencurigakan di akun Anda. Setelah mereka memiliki informasi Anda, Anda dapat bertaruh akan ada segala macam kegiatan yang mencurigakan. Mereka akan mengosongkan rekening bank Anda dan menjalankan pembelian pada kartu kredit Anda. Lembaga keuangan tidak pernah meminta informasi semacam ini kecuali Anda yang memulai kontak.

Tidak ada nama di akhir – Untuk alasan yang sama Anda tidak mungkin melihat salam. Jika Anda tidak mengenali nama yang dikaitkan dengan pesan, Anda cenderung merespons.

URL buruk yang dikaitkan dengan tautan – Jika ragu, letakkan kursor Anda di atas tautan dalam pesan (JANGAN klik !!). URL akan muncul di bilah tugas. Anda akan segera melihat bahwa alih-alih mengatakan, microsoft.com, alamatnya adalah sesuatu yang sangat berbeda.

Nasihat bijak lainnya: Lambatkan. Di masa serba cepat ini, kita cenderung ceroboh dalam mengelola semua informasi yang melintasi meja dan layar komputer kita. Anda tidak mungkin berharap dapat memproses semua email, Tweet, dan pesan lain yang Anda terima hanya dalam beberapa saat. Scammers mengandalkan itu. Itu sebabnya orang-orang jatuh ke baris subjek yang terdengar tidak bersalah seperti, “Saya punya sesuatu yang penting untuk ditunjukkan kepada Anda.”

Bahkan jika itu tampaknya datang dari seseorang yang Anda kenal, luangkan waktu beberapa saat untuk meninjau pesan itu dengan seksama. Lebih baik lagi, aktifkan pesan ke pengirim yang seharusnya bertanya tentang hal itu. Kemungkinannya adalah Anda akan menemukan bahwa email itu palsu. Dengan berhenti sejenak untuk merenungkan pesannya, Anda dapat menyelamatkan diri dari sakit kepala yang sangat besar nanti.

Scammers online terus memikirkan cara baru untuk mengalahkan firewall dan perangkat lunak anti-virus. Tidak ada perangkat lunak yang secanggih pikiran manusia. Dengan mengingat petunjuk di atas, Anda meminimalkan kemungkinan menjadi korban penipuan online.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *